Arsip Tag: otomotif

efisiensi termal..suatu motor

lanjut ke tulisan gendeng………..kalo kemarin sudah mengupas sedikit perihal eff.volumetrik..dimana mesin dipaksa nyedot sebanyak2nya…nah di eff.termal…bisakah semua BBM yang disedot itu dibakar dan sebisa mungkin menghasilkan panas yang semuanya diubah jadi energi gerak……………jawabnya GAK MUNGKIN

nah munculah ide untuk meningkatkan kinerja pembakaran……kalo kemaren sampe bikin mesin DOHC ato membesarkan porting..bahkan mengubah durasi cam…nah di eff.termal tekniknya lebih rumit..soalnya pake hukum thermodinamika. dimana suatu mesin itu dirancang pada kondisi ideal…sementara aktual dilapangan parameter desain gak ada yang ideal…wkwkwkw..mumet ndase..pokoke..bahkan tukang ingsinyur sekaliber tuner GP gak sanggup mencetak eff.thermal ideal yang dikisaran 78-an%…..motor yang beredar rata2 memiliki eff.termal 0.26 ~0.34…tuh kan kebayang tho 1literbensin + beberapa liter oksigen yang dijadikan tenaga cuma sepertiganya…selebihnya dibuang menjadi panas……

trus ben eff.thermal naik gimana yak??? prof kolor ijo kagak bakal ngerti yang ginian….dia kan bukan ahlinya thermodinamika…..hehehehe…….nanya ama albert.sinting ajah…ben mudeng…….tuh dikasih grafik yang gak jelas

wooo..yo jelas gak bisa kalo eff.thermal itu 100% dari rumusnya eff. termal bagus kalo Q2=0..itu artinya T4 dan T1 suhunya sama..berarti kalo mau naikin eff.termal T1 (suhu saat BBM masuk mesin) harus sama dengan T4 (suhu gas sisa pembakaran dibaung)…….lha carane ben eff.termal naik gimana??

disambung lain kali saja ah…….biar tulisannya mudah dingertiin……….moga2 bermanfaat!!!

Piston……….mitos yang ada

sebagai selingan masalah Power Build-up kita simak juga tentang bagian dari mesin itu sendiri…piston, merupakan satu dari komponen utama mesin siklus otto….banyak mitos dan anggapan yang salah dimasyarakat..jika dilihat dari Hand-book nya sendiri.

Nah..prof. Kolor Ijo dari negeri antah barantah pernah membuat hand-book tentang IC.Engine….karyanya juga jadi panutan tukang ingsinyur dalam mendesign dan mengembangkan mesin

woke..begini singkatnya…..

bagian2 piston

Piston adalah cakram yang bergerak reciprocating/bolak-balik didalam silinder..nah fungsinya yang utama sebagai penerima expand gas/pembakaran dan mengubah energi panas menjadi energi gerak..dari gerakan reciprocating/bolak-balik menjadi gerak angular/berputar……waduh..bosone planet banget yak…..pantes jadi mata kuliah paling susah di teknik mesin…hehehehe……..

trus bagian dari piston ikie opo wae tho???

secara garis besar piston terbagi menjadi

  1. head/crown..merupakan penampang piston….bentuknya beragam..tergantung dari agama dan kepercayaan masing2..mau jenong…flat bahkan model ceruk juga sah2 saja..
  2. ring piston…punya fungsi sebagai seal/pembatas antara piston dan silinder..bersifat keras,tidak mudah memuai dan tahan gesek…material yang cocok adalah “grey cast iron”/besi cor abu2 yang punya struktur mikro nodular (membulat)
  3. Skirt/sayap (bahasa bengkelnya)..berfungsi sebagai tumpuan/bearing piston saat bergesekan dengan silinder…semakin panjang..maka gerak piston semakin stabil…biasanya mekanik balap memotongnya untuk mengurangi gesekan..akibatnya setang seher gampang oblak…ada rekayasa pada bagian ini dengan melapisinya pake Molibdenum..ben licin…bagian ini juga yang membedakan piston kompetisi dengan piston buat harian….
  4. Pen piston…model yang diaplikasi umumnya model floating dan di tahan Circum-clip/sirklip….

penampang saat dibelah

Kata prof.kolor ijo..material buat piston juga beragam..disinilah mitos itu nyempil…banyak anggapan yang sesat seputar piston..nah si kolor ijo yang sesat juga baik hati mau berbagi dalam bukunya….

Commonly..alias biasanya piston itu dibuat dari cast iron,cast aluminium, cast steel ataupun forged dari ketiga bahan diatas….ada juga proses sintering..tapi Cuma buat produk2 pesawat luar angkasa yang bahannya terbuat dari alloy..ataupun masuk jenis composite….

trus pembeda peruntukan dari bahan2 diatas apa yak?? yah kecepatan dari piston lah yang jadi pembeda bahan yang dipakai…piston yang punya kecepatan lebih dari 6m/s harus pakai bahan dari forged alumunium/forged steel.

lah..kalo ada pabrikan yang bilang pistonnya adalah forged piston gimana?? ya sah2 saja tho..namanya juga bahasa marketing…bukan engineer….

Alasan Prof. kolor ijo applied Forged piston (Alumunium Alloy)

1. Al-alloy punya konduktifitas panas/kecepatan membuang panas yang tinggi..sehingga pada mesin kompresi tinggi dan kecepatan piston tinggi panas dapat secara cepat dilepas

untuk Al: 174.75 watt/m/◦c sedang untuk cast iron cuma 46.6 watt/m/◦c

2. Al-alloy lebih ringan dan punya kekuatan yang woke dibawah suhu 325oc…..nah begitu suhu naik diatas temp 325oc maka kekuatan turun sampai 50%!!! (berkenaan dengan sifat mekanik dari material)

jadi jangan beranggapan kalo piston dalam negeri jelek karena pembuatannya gak bagus ato mesin press-nya kecil….bisa diketawain ntar….jadi piston jadi krupuk karena sifat mekanik material yang gak tahan pada suhu tinggi….tapi tenang aja………pabrikan piston dah menutup kekurangan itu dengan melapisi piston pake al-oxide dengan proses electric…pabrikan motor juga memasang silinder dengan water jacket/radiator untuk mencegah suhu mesin naik…so jangan ampe motor2 kenceng macam ninja 150 atau vixi habis air radiatornya….kalo papas head piston juga itung2 dulu..biar lapisan al-oxide tidak ikut kepotong…..njebluk ntar kalo gak tahan digebuk kompresi tinggi

3. Nah jika ada kelebihan pasti ada kekurangan dong……kata prof. kolor ijo…meski center temperature al-alloy piston berkisar 260oc ~ 290oc..koefisien expansi termalnya juga gede…yaitu sebesar 0.24 x 10-6m/oc…sehingga piston ini cepat memuai…..dampaknya untuk menghindari piston macet…maka clearance/celah piston dan silinder dibuat besar kira2 ~0.006mm!! piston juga didesain “agak” oval…

kalo ada yang bilang motor merek A lebih bertenaga saat panas ya dikarenakan saat panas piston udah ngepas banget sama silinder..jadi kompresinya madep-mantep….

itu juga yang bikin saya pede make motor tanpa dipanasi..lha wong clearance-nya tinggi kok..so gak perlu buang bensin dan waktu buat manasin mesin

Al-Alloy Cuma woke buat mesin scooter ataupun gas-engine dengan cc kecil (dibawah 8liter/8000cc)..mesin2 diesel dengan cc gede tidak cocok karena suhu kerjanya diatas 600oc…..bahkan untuk mesin 3000cc ala F1 saja sering jebol…padahal bahan dan prosesnya oke….

moga2 coretan prof.kolor ijo juga bermanfaat bagi kalayak…gak Cuma suhu2 mesin..saja yang tahu….

dikutip dari hand-book of machine design..chapter internal combustion engine hal 1015

DOHC..mencoba mendobrak anggapan salah kaprah

dari tulisan gendeng kemaren…banyak yang tanya..porting kie opo tho?? nah rodo mumet juga njawabnya..lha wong bukan dosen..hehehe…

single piston DOHC

Nah dari gambar negeri antah barantah di sebutkan bahwa porting itu yang warna coklat ama biru…beda kan sama yang SOHC berkatub 2…..karena congor ada dua maka lebih boros bensin….jadi kalo ada yang bilang DOHC irit pasti yang di jadikan pembanding truk tronton…hehehehe…

lha kehebatan DOHC itu apa?? tenaga yang dihasilkan gede..karena bensin yang dibakar banyak!! Apakah jadi lebih kenceng?? kalo pertanyaan seperti itu jawabnya relatif….karena yang bikin motor/mesin kenceng adalah gear-ratio dan clutch atau bahasa bengkelnya kopling……

jadi kalo ada yang ngomong sampe berbusa2 bahwa jupi MX lebih kenceng dari CS 1 (dalam kondisi standart) pasti orang yang ngomong gak tahu mesin atau yang pake CS1 dongo…hehehe…soale gear ratio CS1 lebih baik dari MX!!

Porting Mesin DOHC

lha kalo tenaganya gede berarti bisa berputar di RPM tinggi yak??? ini juga salah kaprah soal pemahaman mesin. banyak orang beranggapan bahwa mesin DOHC dapat berputar lebih kencang dari yang SOHC! sebab factor yang mempengaruhi tingginya RPM adalah profil cam, sistem buka tutup katup dan panjang dari stroke itu sendiri. mesin2 dengan tipikal over stroke susah jika berputar di rpm tinggi. trus apa yang bikin mesin DOHC enak diputaran atas..ya karena mesin2 DOHC kebanyakan tipikal over bore…sehingga enteng di rpm tinggi, profil cam mesin DOHC juga mengicar tenaga/punya power-band di rpm menengah keatas!…..so kalo punya satria FU dipake pelan..bensinya boros..larinya juga gak enak..karena pasokan BBM yang berlimpah (kurang ideal)

nah…mungkin sedikit coretan diatas mampu mengubah cara berpikir bahwa dengan menambah/memperbesar eff.volumetris tidak serta merta menaikkan top speed. dengan menambah eff.volumetris akan mempercepat motor/mesin mencapai top speed sesuai gear-ratio yang dipakai!!

tuning...untuk nambah tenaga..tidak serta merta nambah top speed

Mobil Pribadi diatas tahun 2000 wajib minum pertamax???

kabar akan diberlakukannya…. mobil pribadi yang release ditahun 2000 keatas harus nenggak pertamax tak urung jadi polemik. ada yang setuju dan ada juga yang terang-terangan menolak! beberapa stasiun televisi swasta telah mewawancarai beberapa pengguna mobil.

Pandangan Penulis :

Terlepas dari alasan bahwa pertamina tekor atau nombok premium, sudah sewajarnya jika mobil2 tersebut minum pertamax. dari sisi harga jelas bahwa mobil2 diatas tahun 2000 memiliki value diatas 70juta, bahkan untuk sekelas city car yang impor dari korea. dan tentulah mereka adalah orang2 berduit..seenggak-enggaknya kebutuhan primer mereka telah tercukupi. Gak mungkin kan orang miskin yang buat makan saja sulit memiliki mobil pribadi diatas tahun 2000. Mosok masih berebut antri dengan motor bebek! Sebagian biker aja ngotot pake pertamax kok…..

Mobil2 yang release ditahun 2000 keatas juga memiliki rasio kompresi yang tinggi, dikisaran 9.6:1 keatas. teknologi tersebut diterapkan agar mobil memiliki akselerasi yang ringan, maka sudah sepantasnya jika mesin2 tersebut bersanding dengan pertamax yang memiliki angka oktane lebih bagus dari premium! dengan pemakaian BBM sesuai kompresi mesin..dipastikan konsumsi BBM lebih irit dan tentunya menghemat spare-part.

Jika pihak yang berkompeten bisa memberi pengetahuan lebih tentang masalah mesin kepada pemilik mobil…orang tidak akan merasa terpaksa kok jika beralih dari premium ke pertamax! Toh juga untuk kebaikan konsumen juga! dan jika beberapa pihak menanyakan masalah payung hukum untuk pengalihan BBM bersubsidi ini…sepertinya tidak akan efektif! Karena main sett  seseorang tidak akan berubah dengan adanya peraturan atau pelarangan. Coach dari mekanik langganan akan lebih mengena untuk masalah BBM ini………

Semoga saja pemilik mobil juga ngerti masalah ini…..tapi benarkah pertamina nombok? Sepertinya pemerintah harus lebih serius dalam mengurus BUMN mereka! segera hilangkan budaya korupsi di departemen dan BUMN……..

PETUAH SAAT TOURING

Touring…..hum asyik tuh! Sudah setahun kerja diproyek, kali ini menyelesaikan tugas untuk area jawa timur. Perusahaan minuman kesehatan asal Jepang sedang membangun pabrik baru di daerah Pasuruan. Kota kecil didekat Malang ini sangat beda sekali dengan Jakarta yang aku kenal. Setelah selesai menginspeksi hasil las-lasan dengan x-ray dan boroscope aku serahkan semua laporan ke customer. Tapi boss di Jakarta menahanku untuk balik, karena ada beberapa pekerjaan tambahan. Seorang pengusaha minyak nilam di daerah Malang memintaku untuk menginstall pipa penyulingan yang nantinya akan di ekspor ke Swiss.

Dengan modal megapro seorang teman aku berangkat sendirian. ternyata jaraknya sangat jauh, kurang lebih 115Km dari kota Malang kearah selatan. Jalan aspal berganti batu, pemukiman pun telah berganti hutan. Tak ada warung juga tempat berteduh…sampai akhirnya aku menemukan sebuah langgar (masjid kecil). aku berhenti dan merebahkan tubuhku diserambi langgar tersebut. Tempatnya kotor, penuh daun kering. dan ketika mau berwudhu tidak kutemukan air di padasan (gentong untuk wudhu). Timbul niatku untuk menyapu halaman langgar tersebut dan memenuhi padasan dengan air yang segar.

Setelah menyelesaikan semuanya datang seorang nenek tua menghampiriku. dia menanyakan apakah aku yang membersihkan langgar tersebut. aku mengiyakannya…..tiba-tiba nenek tersebut menangis karena aku telah merebut pahala yang harusnya ia dapatkan hari itu! Ternyata sang nenek adalah orang miskin yang hanya bisa bersedekah dengan menyapu halaman langgar dan mengisi air di padasan langgar tersebut!

Jiah…..trus mesti gimana nih, permintaan maafku tidak akan mengembalikan pahala si nenek yang aku ambil secara tidak sengaja. sambil meminta maaf aku tanyakan apakah jalan menuju pabrik pengolahan nilam telah dekat? (karena hanya terdapat satu pabrik rumahan di daerah itu). Kata si nenek, ternyata aku tersesat masuk kedalam hutan…harusnya diperempatan terakhir aku belok kanan dan menyusuri jalan kecil dipinggir hutan, karena pabrik tersebut barada dipegunungan dan dekat pantai pasir putih.

Setelah berpamitan aku kembali melanjutkan perjalanan. sebelum magrib aku telah sampai di tempat yang aku tuju. Sembari minum teh aku ceritakan pengalamanku tadi siang kepada pemilik pabrik. Sambil terbengong-bengong pak Agus (pemilik pabrik) mengatakan bahwa aku telah masuk hutan yang angker….glek..trus yang aku temui tadi siang siapa?! Kata orang-orang daerah tersebut, memang tidak terdapat langgar ditempatku beristirahat!!

Dari pengalaman ini aku bisa ambil kesimpulan bahwa setiap kebaikan patut untuk dilaksanakan..meskipun hanya menyapu halaman langgar dan mengisi air padasan! Saat touring wajib membawa peta atau GPS. Tidak disarankan jika touring sendirian dengan medan yang belum dikenal.

SUDAH PAKE PERTAMAX KOK MASIH NGELITIK (RON dan MON)

Bensin……..cairan ajaib yang banyak dibicarakan orang baik pada pengeborannya, prosesnya pembuatannya, bisnisnya sampai aplikasi dilapangan! Lanjut ke aplikasinya aja, tapi kalo ada salah mohon dikoreksi! maklumlah waktu sekolah gak pernah tune-in!

Bensin, banyak jenisnya dan dalam penetapan angka octane ada beberapa teknik! ada yang pake RON/ MON dan ada juga yang memakai Fluid Catalytic Cracked Gasoline. Para Engineer biasanya gak mau membandingkan hasil octane dari kedua teknik tersebut karena rantai karbon yang berbeda. Ada juga dengan teknik isomer-isasi (tapi hasilnya belum menemukan titik terang).

di Indonesia orang umumnya menakar kualitas bensin dengan angka octane (RON). ada yang berpendapat dengan angka RON tinggi, bensin lebih tahan digebuk kompresi mesin yang tinggi. Lha pertanyaan yang sering muncul begini “Bro, aku dah ganti bensin pake pertamax kok masih ngelitik di RPM tinggi saat motor dibawa jalan?” Nah lo, njawabnya gimana……….”padahal kalo RPM rendah oke2 aja, motor juga msh STD”. Trus ngurutnya gimana nih?

Woke penulis sedikit basa-basi dulu deh, bensin sebenarnya terdiri dari campuran n-heptana (RON 0) dan iso-octana (RON 100) dalam kondisi pure/murni! jadi kalo octane bensin 90 berarti 90% iso octane dan 10%n-heptana..yah kira-kira begitu. berarti premium dan pertamax bisa dicampur yak? kan cuma beda komposisi berat saja?! untuk sementara jawaban seperti itu benar!

Lanjut lagi…..dalam prosesnya bahan bensin akan diblending dengan zat additif. kalo ini tergantung perusahaan lho ya, karena setiap bensin beda peruntukannya. pada bensol/avgas bensin ini akan ditambah Pb atau timbal agar nilai octannya naik. pada premix atau super TT (jaman dulu) bensin akan di mix sama MTBE…nah sekarang pun begitu antara premium, pertamax dan pertamax + akan diblend dengan additif supaya rantai hidrocarbon tidak sederhana lagi (lurus), dengan bercabangnya rantai hidrocarbon akan membuat ikatan kimia semakin kuat, sehingga ketika menerima kompresi tinggi  O2 tidak akan mudah lepas! karena begitu lepas dari ikatan carbon, oksigen akan memicu pembakaran meskipun busi belum memantik (nyala). kalo mpe kejadian mesin ente ngelitik!

Diblend pakai mesin dan proses kimia yang rumit saja kualitas bensin masih dipertanyakan kok…lalu bagaimana seumpama premium dicampur dengan pertamax?! kalo nyampurnya sih nyampur tapi secara kimia tidak nyampur! karena ikatan hidrocarbon telah berubah saat proses blending dan refining! So jawaban pada statement diatas gak jadi benar dong?! monggo diterjemahkan sendiri………

trus gimana jawaban dari pertanyaan pake pertamax masih ngelitik! Sebenarnya angka octane tidak diukur dari nilai RON saja karena RON diukur pada beban rendah. Untuk mengukur pada beban tinggi digunakan angka octane MON, selisih RON dan MON bisa mencapai angka 15! bayangin aja jika pertamax itu angka RON 92 trus angka MON cuma 80, sementara rasio kompresi mesin brother 10:1………cilaka 12, mesin bisa bubar! perusahaan minyak indonesia sendiri tidak pernah merilis angka MON! Bagi yang penasaran ingin menentukan nilai MON dan RON bisa dicoba dengan standart ASTM D 2700 (MON)  dan   ASTM D 2699 untuk RON. tetapi harusnya pihak yang berkompeten menghitung angka octane dengan menjumlah nilai RON dan MON kemudian di bagi 2!

trus apa bedanya ya pake bensin kerang lebih irit dari pada bensin keluaran kuda laut, padahal oktanya sama?! dengan selisih angka RON dan MON kecil maka konsumen tidak akan tertipu! kompresi yang sesuai dengan oktane bensin tidak akan menimbulkan masalah ketika digeber pada RPM tinggi, ato jika pengapian disetting advance/maju! ujung2nya tenaga yang diperoleh sebanding dengan kalori BBM tersebut!

wah pasti muter2 ya penjelasannya……emang ribet kok! jadi jangan merasa dibohongi ya kalo udah pake bensin bagus tapi tenaga tetep payah di RPM tinggi. Pindah aja ama bensin yang nilai RON dan MON-nya gak selisih jauh! Ngomong-ngomong dari beberapa penelitian kalori premium dan pertamax tinggian premium! ada yang tahu data pastinya gak?

KEBELET MO PAKE CDI RACING, TAPI KOK…..MENGECEWAKAN

Wah postingan-nya dari kemaren kontroversial terus! kalo kemaren udah bahas bensin (mungkin mau diperdalam masalah RON dan MON), oli juga busi sekarang saatnya bahas masalah CDI. banyak model juga merek dipasarkan. semua ngaku racing dan mampu dongkrak tenaga, emang bener apa? mikir sejenak deh, ninja yang HPnya 27 aja dikota jalan paling pol 80kpj. trus kalo punya supra x 125 dengan HP 9 juga bisa jalan 80kpj dikota, kok banyak orang pada ngotot ganti ini dan itu untuk menaikkan performa yak?! *masih mikir dan gak begitu ngerti*

banyak orang ganti part kompetisi (ngakunya racing) untuk menambah kecepatan! semua sepakat bahwa tolok ukur yang dipakai adalah HP (Horse Power)! misal aja nih honda blade dari Power 7,12 HP  dinaikkan dengan menggati CDI dan knalpot agar powernya terdongkrak menjadi lebih tinggi, dengan harapan motor top speednya lebih tinggi dan lebih responsif dalam berakselerasi. saya yakin jika kecepatan standart Blade tersebut tembus 100kpj setelah ganti part larinya gak lebih dari 120kpj! padahal sudah berkorban uang banyak dan efek dari penggantian part standart adalah motor durabilitynya berkurang.

masuk ke inti masalah nih, gimana sih cara kerja CDI racing, kok sampe bisa nambah power motor? cara kerjanya sih seperti CDI satandar, cuma timing pengapian lebih advance dan limiternya digeser pada rpm yang lebih tinggi. kalo cara masangnya ya tinggal dicolokin ke socketnya aja. trus nambah gak performanya? kalo CDI diganti dengan label ‘racing’ dan bensinnya gak diganti sama saja bohong! timing pengapian yang dimajuin otomatis butuh bensin dengan octane yang bagus! kalo bensinnya premium maka mesin akan ngelitik. Kenapa kalo diganti CDI racing motornya gak mau langsam? waduh pertanyaan apalagi nih? ya karena setting pengapiannya terlalu maju dan gak matcing sama kompresi mesin. jadi kalo mau setting mesin dimulai dari BBM yang mau dipake, kalo udah baru dihitung kompresi yang pas, terakhir atur ulang timing pengapian. itu sih yang sederhana.

Trus kalo pake CDI racing apakah tenaganya bisa los/keluar semua? banyak orang mikir kalo pake CDI racing akan memperoleh kecepatan lebih karena limiternya gak ada! benarkah pemikiran diatas? Sampeyan yang tertarik bisa intip grafik pengapian antara motor STD dengan CDI bawaan dan motor STD dengan CDI racing diweb tetangga! perhatikan baik-baik grafiknya. ambil contoh honda blade aja ya. tenaga maksimal didapat pada RPM 8000 HPnya 7.12 (STD) begitu diganti CDI racing power didapat pada RPM8000 HPnya 7.55. dari hasil ini jelas kan bahwa tenaga motor cuma oke di rpm 8000, lewat dari itu tenaga drop lagi! jadi percuma kan beli CDI racing meski tanpa limiter, jika mengharapkan tenaga keluar semua karena gak ada limiternya!

Sebenarnya tenaga maksimal itu diperoleh dari hitung-hitungan  lebar klep yang dipakai! semakin kecil klep yang dipakai maka tenaga akan diperoleh pada RPM yang rendah. kalo mau Power keluar pada rpm tinggi maka gedein aja klep isapnya, tapi hal ini berimbas pada besarnya porting dan karburator yang dipakai! lain kali akan coba untuk dibahas saja, biar jelas!

woke pembahasan kali ini sekian dulu deh, jika ada masukan sok ae…..intinya, CDI racing bekerja dengan memajukan waktu pengapian. jadi jangan asal beli kalo belum tahu konsekuensinya, kasihan yang jual CDI karena dapat komplain yang terdengar lucu…….semoga bermanfaat!