Pandangan Orang tua tentang bekerja dan pekerjaan

di indonesia ini…orang mau bekerja bukanya dapat duit malah keluar duit…lha mau gimana lagi…pengen dadi pns aja uang pelicinnya 150juta untuk setingkat sarjana….di swasta juga gak jauh beda….mau jadi helper saja harus nyogok 1juta…sementara jika diterima…seorang helper cuma di gaji UMR….ya sekitar sejutaan lah…padahal kerja dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore, model shift…40jam per minggu…

Mau jadi TKW…yo sami mawon….calon TKW harus setor duit paling enggak yo 10juta…katanya buat ini dan itu…padahal cuma ngarep jadi babu..pemerintah sendiri sibuk…ada yang sibuk maen sandiwara…sampai ada yang jadi artis ngeluarin album barang….padahal rakyatnya banyak yang belum sejahtera….bahkan aparat banyak yang jadi sasaran tembak pihak2 yang tidak senang….

Meski begitu indonesia juga negeri yang makmur…di jogja saja…inden apanja ato sinia cukup mencengangkan….kalo anda punya duit 40juta buat DP tuh grobak….sesampe di Cs akan disodori daftar inden…kalo anda daftar hari ini mungkin pertengahan tahun depan anda baru dapat unitnya…wekekekeke….mau lihat daftar indenan sepedah motor…luwih nggilani lagi…..

Back to Bekerja menurut orang tua…

kalo anda ngapel kerumah pacar…pasti si om babehnya si dia tanya….”Dah kerja dimana?”…wew pertanyaan yang bikin deg-degan….kalo anda jawab…saya kerja di sebuah bank BUMN….pasti babeh akan tersenyum2 bego kayak ayam kena penyakit…..tapi kalo anda menjawab…”saya kerja dibengkel om….spesialis setel ruji dan pelek”….wah tuh babeh paling cengar-cengir sambil tersenyum kecut…membayangkan kehidupan suram anak gadisnya perempuanya kalo anda jadi suami anaknya….yah itulah gambaran umum orang tua di indonesiah…

ada lagi keinginan konyol orang tua tentang pekerjaan….”Le..kamu sekarang sudah kelas 2 SMA…kamu harus belajar yang rajin biar bisa masuk kelas IPA….kalo nanti kamu lulus ayah sudah punya chanel agar kamu bisa keterima di AKP**…..ayah dah siapin duit 300juta agar kamu bisa masuk ke sana…”     itulah sekelumit cerita di sekeliling kita tentang pekerjaan….meski orang tua mampu membuat kita jadi big boss…orang tua cuma berkeinginan anaknya jadi kuli, babu, ato apalah ……yang pastinya gak jauh2 dari itu….

jarang2 terdengar orang tua memberi arahan pada anaknya….”le, kamu dah SMA…sekolah yang pinter….kalo kamu lulus babeh dah siapin dana 400juta untuk usaha…buka mini market ato jadi juragan batik….” biar gak hanya kamu saja yang hidupnya enak tapi juga teman ato tetangga kita yang tidak mampu juga merasakan enak………

Saya pribadi pernah menanyakan masalah bekerja dan pekerjaan kepada pakar sosiologi…yaitu owner 5osial.wp…..”Bagaimana sih pandangan masyarakat tentang bekerja dan pekerjaan??” Jawabnya sungguh simpel….”Bekerja dalam benak masyarakat adalah berangkat jam 7 pagi dan pulang jam 4sore…setiap tanggal 1 gajian”……..sementara anggapan pekerjaan sendiri adalah ketika seseorang bekerja pada suatu institusi resmi dimana seseorang disitu cuma sebagai pekerja…………

mungkin itu gambaran simpel dan dangkal yang ada pada masyarakat….sehingga masyarakat seperti hidup dalam sebuah kotak yang mereka buat sendiri….yang membuat mereka tidak pernah keluar dari keterpurukan……

pernah suatu hari saya mendengar obrolan orang2 tua saat kenduren…..”Wooo..kalo si Banu itu memang Insinyur sungguhan….lha dia kerja di Perusahaan BUMN terkenal kok di jakarta…., Beda sama si Jarwo…katanya insinyur tapi cuma kluyuran saja kerjaanya…kadang berangkat pagi pulang pagi…kadang2 seharian tidur…pokoknya gak meyakinkan lah…insinyur model apa kayak gitu itu…”

padahal faktanya si Banu memang seorang lulusan teknik…kerja di sebuah BUMN di jakarta…karna umurnya dah gak cukup akhirnya ngelamar sebagia office boy dengan ijasah SMA…..wekekekekekeke……kalo pulang bergaya bawa mobil segala…(ini yang bikin orang dikampungnya yakin)…padahal mobil itu cuma titipan si bos yang juga mudik……

sementara si Jarwo bekerja di sebuah perusahaan swasta sebagai surveyor lapangan yang kerjanya tak menentu…..dengan gaji lebih gede dan lebih tebal isi dompetnya……tapi pandangan orang terlalu sinis….

itu sedikit cerita kehidupan sehari…hari…disekitar tempat saya tinggal…..dimana pandangan orang tentang sebuah pekerjaan masih menganut sistem feodal….dimana bekerja=menjadi abdi…karna waktu mereka dulu muda….waktunya cuma habis digunakan sebagai abdi yang selalu patuh dengan aturan2 yang djika diterapkan didunia yang sekarang akan tidak banyak membantu……soalnya penuh unsur kolusi….dan kepura-puraan…semoga tulisan dangkal ini berguna………..

23 thoughts on “Pandangan Orang tua tentang bekerja dan pekerjaan

  1. mbaca kutipannya, jadi inget kata” dosen saya: “Le, kon kuliah mosok lulus kape dadi pegawai”. Nek isa nggawe usaha dhewe. Arek manajemen og” gitu kira – kira nasehatnya pake basa suroboyoan. hehehe…

    Nice artikel mas / pak…🙂

  2. emang miris sih, sekarang orang di nilai dari bekerja di mana bukan apa usaha anda

    pengennya sih nerusin bisnis orang tua usaha ekspedisi kecil2an, tapi malah disuruh ortu daftar kerja di perusahaan inilah itulah,…

    padahal kl di pikir2, gedean gua nge-gaji supir ekspedisi (200rb/jalan (2hari)) kalo dia jalan full satu bulan (3juta) dari pada gua kerja di kantor jadi pegawai biasa (paling2 umr 1 jutaan)c

  3. ada yg lucu lagi Wan…
    “lho, koq celonomu kotor kabeh, opo’o mas?” “gak lapo2, ben ketok kerjo ae..”

    wakakakak..kerjo2 gak kerjo koq ukurane teko kotore celono:mrgreen:

  4. OOT mas Wan,

    maap saya kemarin ndak ijin dulu, saya kemarin nge-link blog njenengan ke forum di kaskus. Terutama soal part upgrade CB/GL ke Tiger

    • monggo saja….tapi kalo pake kruk-as (asli tiger) banyak ubahan yang harus dilakukan…potong as bagian kiri (jika pake bak magnet ori gl/cb)…trus ganti laker kruk-as…soalnya punya tiger lebih gede dari CB…..ganti tusuk satenya…sama nyambung rante kamprat….gigi sentrik pake punya Gl 100 ajah…soale rante kamratnya murah….kalo pake tiger mahal……..

  5. orang biasa liat dari tampilan, pke jas , dasi baju klimis kendaraan baru trus. entah dapetnya dari kridit pijam ato malah nyewa, gak peduli masih kuli hehe
    mending ws ajalah bebas gak disuruh suruh moga entar bisa ngaji orang, wlo pke baju rombeng glumut olie 🙂

  6. ”Bekerja dalam benak masyarakat adalah berangkat jam 7 pagi dan pulang jam 4sore…setiap tanggal 1 gajian”

    untung bukan aku..berangkat jam setengah lapan pulang jam 2-an ambil gaji tanggal 3-4 *biar ga antri wkwkwkw

    dari kuli ak hidup hahaha:mrgreen:

  7. Joss mas e. Aku yo kerjo neng perusahan swasta. Tapi jiwa pemberontak mulai muncul. Akeh wong rela ndilati silite bos e ben mundak gaji lan jabatane. Sing ngingeti nganti jeleh. Mulai berpikir arep metu wae. Gawe usaha cilik2an mbuh opo dalane. Lha tak batin uripku kok koyok mesin. Kerjo tok tapi sing sugih uwong. Kabeh serba terjadwal. Di gas pol oleh e yo wis iso ditebak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s