Serpis ke bengkel resmi…..antara trauma dan sia-sia….sebuah dilematika merawat motor…..

gan..brother…sista…dah pernah lom ke bengkel resmi?? bagi yang ngakunya biker enthusiast atau biker maniak…station yang satu ini wajib disambangi dunk…beda ama begawan…sing penting ban masih nglilnding..it’s no problemo….

banyak sekali cerita seram seputaran bengkel resmi…dari mekaniknya yang kacangan, nyerpisnya amatiran…bisanya cuma ganti spare part..sampe antrian yang berjam2 tak kunjung dilayani….gilirannya sampe rumah…banyak sekali bathi(untung) sekrup…yah karena buru2 dan mur baut lupa gak kepasang………

begawan sendiri..malas2an kalo serpis ke bengkel resmi….habisnya…mekaniknya gak lebih pinter daripada saya….wekekekekeke….dah gitu bayar jasanya terbilang gak murah….dan yang paling bikin gemas…kenapa yang punya kendaraan gak boleh mendekat ketika motor sedang di serpis….namanya juga manusia…pasti ada kalanya penasaran….nah itulah sekelumit dilematika seputar bengkel resmi…sampe dibela2in…biarpun garansi hangus gak papa…yang penting perawatan rutin tetep jalan…meski tidak dibengkel resmi!!!

Nah kalo pengalaman brother2 sendiri gimana?? lebih sreg (ngepas dihati) kalo kendaraan dibawa ke bengkel resmi…ato masuk ke bengkel langganan???? ato mungkin di serpis sendiri…kayak begawan…hehehehhe…monggo di share agar jadi masukan juga buat bengkel resmi…sapa tahu ada kemajuan….

36 thoughts on “Serpis ke bengkel resmi…..antara trauma dan sia-sia….sebuah dilematika merawat motor…..

  1. Wah aku iseh neng beres , iseh geratis… Sesuk yo pikir pikir…

    Tp mekanike senior aku kenal ddi punyaku biasanya dia yang megang… Cm kemaren pas yang megan anak anak kacau… Ora enak blas ..

  2. Pernah servis besar shogun di beres jalan magelang.
    Pas masuk perumahan (jalan konblok), bunyi creng-creng.
    Sampai rumah, liat sumber bunyi..
    Ternyata baut knalpot belakang udah longgar, hampir jatuh..

    Kalo poin-poin servis sebenarnya saya juga bs lakukan sendiri..tapi kalo lagi males, ya ke beres aja.
    Tapi kalo ke beres juga males, ya udah..yg penting ganti oli..
    pernah motor setaun lebih gak servis..ganti oli aja..tapi ya nggak papa tuh..

    Soal antri lama.
    Sy pernah servis di ahass pusat. Masuk jam 8 selesai jam 2. Bener-bener buang waktu.
    Skrg sih, motor masukkan aja.tinggal pulang.
    Besok baru diambil.

    Soal harga mahal.
    Enggak juga sih.
    Sy pernah ganti kopling di bengkel luar. Ongkosnya 20 ribu.
    Pas liat di ahass, ongkosnya cuma 18 ribu. (Beberapa thn lalu).
    Apalagi kalo di beres, pake alat betulan..gak main getok..atau linggis..

    Lebih enak lagi sih, kalo ada bengkel langganan yang ahli dan dekat rumah..nggak usah jauh-jauh..tinggal jalan kaki..
    Haha

  3. Ping-balik: cb « Anggonotri's Blog

  4. 2 minggu yang lalu, servis di bengkel resmi honda. Servisnya cepet banget, mungkin 20 menitan lah. Esok harinya aku pakai ma anak istri keluar kota. 40 km-an melewati jalan naik turun dan ada bagian turunan yang ekstrim. nyampe tujuan (rumah) dengan selamat. cuma pas perjalanan ada feeling, motor terasa nggliyur. Beberapa saat, aku pakai lagi motornya, kok ada bunyi jeduk-jeduk ketika direm. Kemudian aku cek…. jangkrik…. ki … ternyata baut as roda belakang ga dikencengin blas. Bautnya bisa diputar dengan tangan.. pantesan ketika ditem roda belakang bergeser dan bunyi jeduk.. jiaaaaannn….

    • wah..gila aja…
      dulu juga pernah..
      dlm perjalanan plg dari baron ke yogya (jaman masih kuliah), berhenti dulu di pathuk sambil nunggu teman-teman lain..
      eh…ada teman yg nggak sengaja liat salah satu motor mur as roda belakangnya nggak ada..
      asli nggak ada…
      ya udah, pd jalan pelan-pelan sampai dapat bengkel.

      anda harus ajukan kritik ke bengkel itu…

      bln lalu istri sy malah mobilnya mati mendadak di jalan tol…
      mbil baru dua hari keluar dari bengkel cat.

      distarter nggak bisa..nggak ada setrum..
      alhasil sempat bikin macet..(di tol lagi)
      telpon bengkel, udah mau kirim mobil derek.

      akhirnya ada bapak-bapak yg berhenti dan menolong..(saya waktu itu tdk ikut)
      ternyata jepitan aki yg positif nggak dibaut..cuma ditaro…

      sampai di rumah, saya liat lagi…
      ternyata tdk hanya jepitan aki positif yg nggak dibaut, tapi penjepit aki (biar aki nggak goyang) malah juga nggak ikut dipasang…
      itu jepitan, dicantel aja di kabel-kabel situ..(untung aja nggak jatuh)

      wah….langsung saya telpon bengkel cat itu (bengkel yg ditunjuk asuransi sih).
      ternyata waktu dioven, aki emang dicopot…
      sayangnya lupa dikencangkan waktu dikembalikan.

      jadi, sekrg saya liat langsung kalo kendaraan diservis.
      kalaupun saya tdk liat, sehabis dari bengkel kita cek lagi satu-satu..

      capede….udah bayar malah kita lagi yg kerja…..wuhhh

  5. Podho Mas Bro Wan,, saya ke beres cuma ngidupin garansinya saja selebihnya di othel-othel dewe..

    *lebih teliti – lebih motorsiawi – lebih sabar juga kalo punyae dewe tho yaa..el dewe..

    *lebih teliti – lebih motorsiawi – lebih sabar juga kalo punyae dewe tho yaa..

  6. Nyang penting jangan pindah2 beres dan pake 1 mekanik aja.. Biarpun masih amatiran lama2 dia ngerti juga mao kita apa..
    Klo pindah2 mulu, ya susah nyari yang bagus.. Soalnya mekaniknya ganti terus..
    Dan sedikit tips, abis service biasain kasih tip ya 5000 perak aja cukup. Pasti dah besok2 mekaniknya bakal melayani motor kita dengan penuh semangat..😛

  7. biasanya service sendiri kalo cuma perawatan rutin..
    kalo lagi males (lebih sering malesnya) bawa ke bengkel resmi, tapi suasana bengkel resminya kayak bengkel jalanan, kadang konsumen juga turun tangan, asik malah.. motor beres, mekaniknya dapet duit, saat nyerpis dibantuin malah dibantun konsumen..😀
    kok ada bengkel resmi kayak gitu? maklum.. pake motor kaum minoritas..😳

  8. malah pernah denger cerita temen,katanya yang punya beres ngomel kalo dapet servisan ganti oli gratis,soalnya dana talangan dari atpm gak cukup buat modal olinya,bener gak seehh?ane gaktau tu benar pa nggak,bc ataw bukan,but itu terakhir kalinya temen ane nyerpis di beres

  9. Kalo saya udah bener2 kapok ke bengkel resmi. Nih beberapa pengalaman ngga enak yang saya alami waktu servis ke bengkel resmi.
    Bengkel resmi pertama :
    Antara sebelum diservis sama sesudah diservis kok ngga ada bedanya?

    Akhirnya pindah ke bengkel resmi ke 2 :
    Hasil servisnya memuaskan. Motor jadi enak dibawa jalan. TApi mendadak di tengah jalan….”KLONTANG!!!!”……. Oalaaaaahhhhh…..plat nomor saya copot di tengah jalan. Gimana sih? Kok bisa teledor masang plat nomor aja ngga bener!!

    Akhirnya pindah ke bengkel resmi ke 3 :
    Kok mesin jadi gampang mati? Udah gitu kok mau nyalain mesin susah amat. Sampe kaki saya gempor gara2 kelamaan ngengkol. Setelah diperiksa bareng temen, Oaaalaaaaaaaahhhh…..ternyata si mekanik ngga bener masang businya, alias busi kendor….pantesan…

    Akhirnya pindah ke bengkel resmi ke 4 :
    Performa mesin biasa aja. Tapi ada yang lebih menjengkelkan! STNK saya ketuker sama STNK konsumen laen! Dan baru ketauan sama saya setelah 3 minggu, itu pun gara2 saya iseng nge-cek waktu mau keluar parkiran mall. Seinget saya, waktu itu si pegawai kasir/CS bengkel resminya emang ngga sopan. Waktu dia ngembaliin STNK ke konsumen sambil telpon2an cekakak cekikik ama temennya. Kesannya acuh tak acuh dan meremehkan konsumen

    Setelah itu saya bener2 kapok servis ke bengkel resmi. Ngantrinya doang yang lama, hasil servisnya nol besar! Servis berikutnya, saya beraniin coba bengkel pinggir jalan. Hasilnya? Memuaskan! Dan sekarang bengkel itu jadi bengkel langganan saya. Dan tulisan saya di atas bukan BC.

  10. masalahnya garansi bakal hilang kalo servis tidak dibengkel resmi.
    Btw, bengkel suzuki Jepara boleh kok kita nongkrong didekat motor waktu lagi diservis, sambil ngobrol sama mekaniknya juga boleh kok

    • sama ya bro…gw juga gitu kalo lagi nyervis….kadang suka bantuin mekaniknya, saking dah biasa diservis ama dia, waktu dia pindah bengkel gw ikutin tu mekanik, walopun agak jauh dikit😀

  11. mendingan bonkar sendiri dr pada kebenkel resmi…..hahaa

    aq punya temen,,, mantebnya dia serpiece diBenkel resmi….
    tak bilangin mending diBenkel saya aja,,, eeeee, dia malah meremehkan,,,, akhirnya kena batunya jg,,, dserpiece dibenkel resmi ndak ada 1bulan turun mesin 4X,,,,, wakaakaaaakaaa… mantab bngetkan masbroo…..hehehehe

  12. kalo saya punya FIDT dirumah mah kaga ke beres:mrgreen: tp tiap ke beres biarpun ada tulisan selain mekanik kagaboleh masuk aye tetep masuk ajee,skalian ngeliat kerjanya bener pa kaga😀 hehe ,

  13. service di beres gk diawasi,,maw ganti accu kering,,malah di kasih accu basah sudah dipasang lagi…. setelah tanya ke mbak-e kasir,lo kok accu basah mbak….. si mbak-e malah bgung,garuk2 kepala. emang gtu mas accu kering ada airnya sedikit.. wooooo ladalah kok p*kok yo si mbak e.. gk bisa dikembalikan lagi,,, itu pengalaman ane gan di beres😦

  14. bnr banget bro..ada perasaan yg mengganjal klo kata orang di beres kurang rapih dalam pengerjaannya..ternyata byk juga dari mazbro yg jg demikian..

  15. wah, kalo ahass Jogja aku udah ada langganan, servis memuaskan banget dan mekaniknya juga bukan kacangan, selama ini baru ada sekali keluhan, itupun langsung ditangani sampe beres😉

  16. semenjaka motor yang pertma apake suzuki, ememnag sih sempat beberapa kali kurang cocok sama hasil servisan mekanik. Soal pelayanan selam ini siih enak-enak aja, mau ngobrol sambil bantuin itu mekanik di tempat kerjanya juga oke,,:)
    cuma semenjak balik ke jakarta lagi malah motor gak pernah masuk bengkel resmi, selalu dikerjain temen🙂
    sekarang ada motor ngandang lagi di garasi cuma dari *HM, jadi takut baca beberapa artikel yang isinya kurang rekomende soal pelayanan dan servis motor di sana,,,😦

  17. ane pilih di beres karena toolz nya lengkap, tapi waktu service liat mekaniknya ngencengin komstir vega pake palu jadi ilfill juga. kalo sama2 pake palu mah mending dipinggir jalan.
    Ane service di beres flagship dds jakarta

  18. Tergantung beresnya juga sih, ane juga masih cari bengkel resmi yg pas. ane tinggal disekitaran sunter, ada yg bisa bantu dibengkel mana? motor ane ymh

  19. ke beres cuma cari/beli sparepart ori, service sendiri sudah cukup, wong ane lulusan stm otomotif, malu klo ga bisa service sendiri.

  20. nimbrung lg mas bro:::: emang bgt mas bro, bengkel resmi gak ada yg mo ngakali atau servis sparepart yg msh layak pake. bisanya ganti doang. hal itu udah 7 thn saya alami waktu di ahass. pada hal sparepart msh bisa pake, tp sang boss ngoceh’ mau gak mau hrs ganti. kt yg jd mekanik yg serba salah, gak enak ama konsumen, apalagi yg knal.
    skarang saya buka sendiri, dan gak mau lg di pekerjakan…. soal kemampuan mekanik saya yakin gak ada beda ama mekanik jalanan. apalagi mekanik resmi tau nya itu2 aja. motor itu2 mulu…. gak punya pengetahuan mtr laen….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s