Hasil menepi di padepokan….

hehehe….mo nulis unek-unek ajah!! ketika bertatap muka pertamakali dengan haji bonsai + his brother (mansur)…kakak beradik yang gak kembar ini ngomong ke begawan…”sakit tho ki??”…enggak kok!! tapi dari penerawangan pak haji dan kakaknya, mereka ini ngotot kalo…begawan ini sakit, weleh…tapi secara psikis memang ada kehampaan!! bukan apa2 sih….semenjak akhir tahun lalu memang begawan sengaja menepi..mencari sesuatu yang kurang!!

Mungkin karna gak cerdas..udah lama menepi tetep aja lom ketemu!! akhirnya buka2 lagi pelajaran filsafat…halah…wew, sedikit demi sedikit kehampaan itu berkurang, terisi sesuatu yang aneh, yang namanya berbagi!! Apa dulu gak pernah berbagi alias pelit kie?? Enggak juga, tapi beda view…kalo dulu berbagi ada embel2..mungkin pengen dikenal sebagi dermawan, sebagai seorang pemurah, pengen dipuji, pengen diperhatikan dan lain sebagainya…persis kayak ABG mencari jati-diri

Nah di filsafat ada kata2 yang kadang dibuat becandaan…”kosong itu isi dan isi itu kosong”…wekekeke dengan tujuan akhir yaitu kebebasan…hehehe…ora mudeng juga begawan dengan bahasa filsafat ini!! akhirnya begawan mencoba merubah view…sekarang berbagi untuk mengurangi/mengosongkan kepenatan yang dialami…punya duit juga ada beban..punya pengalaman/ilmu juga ada beban…..

ketika pertama kali menulis…agak kagok, penginnya sharing..mengosongkan otak agar ilmu terserap orang lain..harusnya kan jad kosong yak?? eh begitu ada orang bertanya kok seperti ada yang ngetes, kenapa kok ngetes??!! untuk menjawabnya begawan harus belajar lagi….buka2 referensi lagi…akhirnya otak yang kosong tadi kembali terisi…terisi sesuatu yang lebih tinggi value/nilainya…..apakah itu yang disebut kosong adalah isi?? sampai saat ini masih terus berjalan..menghindari kehampaan!! hehehe…disaat jabatan terengkuh, disaat harta menyertai…rasanya kok sama saja, gak sebanding dengan effort yang dikeluarkan…akhirnya kehampaan demi kehampaan mendera…mungkin itulah awalnya………………..

yup mungkin sekian dulu sharing pengalaman dari begawan….kalo ada yang lebih jago/bijak mohon petunjuk deh…..

24 thoughts on “Hasil menepi di padepokan….

  1. wah klo aku paling gak mudeng sama filsafat, bikin stres & gak ada ujungnya

    drpd stres lebih baik syukuri apa yang ada, alhamdulillah masih sehat, alhamdulillah masih bisa sedekah, alhamdulillah masih bisa puasa, masih banyak yang terpaksa puasa, dll

      • iyo mas, kuncine nrimo lan liat kebawah, masih banyak yang lbh susah
        realita klo diliat dari sisi filosofi biasanya gak ketemu-ketemu, makin didalami makin gak bertepi, ujung2nya buang2 energi tanpa solusi…

    • ~Hidup Adalah BELAJAR,,,,,,~Belajar Bersyukur Meski tak Cukup,,,~Belajar Ikhlas Meski Tak Rela,,,~Belajar Taat Meski Berat,,,~Belajar Memahami Meski Tak Sehati,,,~Belajar Sabar Meski Terbebani,,,~Belajar Setia Meski Tergoda,,,~Belajar Memberi Meski Tak Seberapa,,,~Belajar Mengasihi Meski Disakiti,,,~Belajar Tenang Meski Gelisah,,,~Belajar Percaya Meski Susah,,,~Belajar, Belajar & Terus Belajar,,,

  2. -dunia rasa
    benci-cinta
    suks-duka
    gembira-nestapa
    semua hanya rasa, kalau tak ada salah satunya tak bisa merasakan yang lainnya
    itulah surga yang tak terpaut dengan rasa

  3. yen gemblung ki tunggale semprul masdab.entah dogma entah tidak,kayaknya orang yg paling tenteram hidupnya itu adalah guru ngaji lo.doi cukup ‘menyerah’ dengan aturan tuhannya,trus dia juga mau berusaha mencari rezeki yg seluas luasnya(termasuk dalam istilah ‘menyerah’ kpd aturan tuhannya itu tadi,krn ini adalah salah satu perintahNya),trus ilmunya jg bermanfaat bg orang lain,bisa membuat orang lain masuk surga loh.kalau sampeyan jadi guru trus muridnya bisa masuk ke tentara misalnya,gimana rasanya?la yg ini masuk surga lo!apalagi kalo guru ngajinya itu beneran ‘nyerah’, soal harta,tahtta,wanita itu mah luweeeeghh…

  4. asline ki paling penak dadi wong manut kok masdab.manut aturane Gusti tanpo dibantah babar blas.trus nurut aturan ne wong tuwo,nurut aturan ne negoro,nuruti guneme wong sing luwih pengalaman-pokoke sing ora nerak aturan ne Gusti mau.wis to,nyaman tenan.ra perlu stres mikir ben ra nyleneh..ra perlu mikir sing aneh2,malah dadi stres,kuru ning awak.

  5. awung-awung=kosong,
    suwung=hampa,
    awung-awung suwung itu kosong dari semua kehendak paksa,
    merdeka dari dengki hati,
    bebas dari segala pamrih,
    hampa dari kerancuan tujuan
    wal hasil
    hati tentram,
    takpeduli cbr 250 lewat tetap tak tergoda,
    begitulah para sufi ketika bertapa, seperti halnya begawan kolor ijo

    • wah..ilmune linuwih…..pancen penak mas..awung2 suwung!! ketika semakin berusaha mengosongkan segala sesuatunya…semakin banyak pula hal lain yang masuk mengisi sanubari…mengusir nafsu yang telah membumi..itukah intisari duniawi?? beda ketika terjerat derita dunia….hitungannya untung rugi…….hahaha…..

  6. wedyan…….. ngendikkan hinggil meniko…..😀

    tapi heran.. pak kaji bonsai, hubungane sufi sama cbr 250 opo yo?😀

    wis ayo podo sami QONA’AH………………………………………………………………………………………………………………..
    …………………………………………………….insya alloh manjur 😀

    • cbr cuma perumpamaan..mas…tidak ada cita2..lebih realistis…jadi sekedar rencana!! kalo alloh ridho pasti datang sendiri..kalopun tidak ridho pasti diganti hal yang jauh lebih bermanfaat!!
      mintalah kepada tuhanmu..dialah yang paling dekat denganmu..bahkan lebih dekat dari urat nadi dilehermu….paribasane rasah mbengok gusti wis ngerti……hehehehe…
      begawan sih baru tahap awal..pengi memahami iya kana’ budu wa iya kanasta’in (maaf harusnya gak boleh dilatinkan)…hanya kepadamu aku menyembah dan hanya kepadamu minta pertolongan!!
      intinya sudah tahu mas bro…cuma manajemennya untuk saat ini sangat buruk!! hampir semua urusan wajib lewat semua….hehehehe…ada yang bisa bantu untuk manajemen waktu??

  7. suzuki, ride the wind of change..

    Bajaj pulsar, definetely male

    honda new tiger, legendary ride new spirit

    tvs, anda inspirasinya!

    Kawasaki, lets the good time roll

    yamaha, yang lain meninggalkan eh ketinggalan ding

    honda, oneO8 eh one heart ding..wkwkkw

  8. Ane jg ngerasain Hal yg sama, pertama ngajar persiapan masih kurang, ilmu yg diajarkan jg kurang, makin kesini makin banyak yg bisa dipelajari, yg justru dari murid yg suka bertanya aneh-aneh.
    duh mpe kl mau ngajar nak RSBI tertentu (hr Rabu) kepala dah pening duluan, baca-baca banyak literasi, buka internet, tu aja sebagian blm bisa jawab. tapi makin hari ane merasa makin banyak yg ane dapatkan dari mengajar, ga hanya nominal uang dlm bentuk uang, tetapi jg ilmu bagi ane sendiri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s