SAKRALISASI PENDIDIKAN…terkesan curhat KOYA saja…….

beberapa waktu yang lalu  ki kolor ijo iseng..iseng membaca harian nasional. ada sebuah Tajuk dari seorang pembaca sekaligus praktisi pendidikan yang intinya…bahwasannya pendidikan sekarang ini mengerucut kearah sakralisasi pendidikan “negeri”….bahkan dibuat standarisasi mutu juga manajemen yang secara tidak langsung mematikan pendidikan swasta. beliau beranggapan bahwa pendidikan swasta mulai diabaikan pemerintah seperti pepatah habis manis sepah dibuang….hhuhuhuhu…benarkah demikian???

weew…jika tulisan ini dibuat oleh ibu martini pasti akan lain…secara beliaunya juga praktisi pendidikan…nah kalo pandangan ki kolor ijo sendiri pegimane nih…..???!!

sebenarnya tuduhan-tuduhan seperti itu lebih terkesan sebagai sikap frustasi atas nasib diri dan kebijakan pemerintah yang memang tidak bisa mem-backup segala lapisan masyarakat yang banyak jumlahnya…1/4 milyar penduduk!!!

soale beliau memaparkan…”mau dibawa kemana nasib sekolah swasta sekarang ini yang semakin sulit untuk hidup!!” beliau juga mengkawatirkan, bahwasanya sekolah swasta akan mati satu persatu karena kekurangan murid….karena pemerintah telah membuat stereotip dengan mengklasifikasikan sekolah negri dengan berbagai jenjang seperti RSBI, SN atau apalah..kikolor ijo juga tidak hafal…padahal menurut dia dengan pemberian cap RSBI atau SN itu merupakan suatu bentuk pembodohan publik yang ujungnya digunakan untuk mengeruk uang…atau istilah kasarnya “sekolah sebagai ladang bisnis”!! orang lebih pede masuk sekolah RSBI ketimbang sekolah swasta …yeah..begitulah keluh kesahnya….

pandangan pribadi ki kolor ijo……………….

penjenjangan sekolah kearah RSBI atau SN bukanlah omong kosong atau stamp semata…..soale kurikulum yang diterapkan disetiap jenjang pendidikan tidak sama..kurikulum RSBI lebih susah tentunya..

Output dari lulusan sekolah RSBI juga lebih baik dari sekolah pinggiran yang penegakan peraturannya saja tidak jelas…..kalo orang dulu bilang…sing penting absen mesthi lulus…..

tenaga pendidik juga barang tentu lain…sekolah RSBI macam punya mbokdhe martini cuma 4 orang saja yang lulusan S1 sisanya S2 dan bahkan ada yang Lulusan S3 luar negri…disini jelas ada jaminan SDM dan link yang luas…

nah kalo tidak pengin gulung tikar gara2 gak dapat murid…sekolah swasta dan sekolah negri pinggiran ya harus berjuang keras menyamakan kedisiplinan dan konsistensi….jangan cuma ngiri karena gaji sertifikasi mulu….kalo mau membanding2kan…semua guru pasti ngiri dengan tunjangan dari pemda jakarta untuk guru yang besarnya 2.9 juta perbulan…sementara di daerah jawatengah cuma 150rb per 3bulan!! nah lo……

jika manajemen suatu lembaga bagus..mau swasta atau negri pasti survive kok….lihat saja international school atau lab school….meski kalo sekolah disana harus keluar duit gak sedikit nyatanya banyak peminat…yah itulah hukum causalitas…gak usah ngeluh ataupun meratapi nasib dengan menyalahkan orang lain….hidup adalah pilihan..jika sudah memutuskan ..ya harus diperjuangkan setulus hati dengan kerja keras dan sungguh2……jika ada pendapat mohon di share……

15 thoughts on “SAKRALISASI PENDIDIKAN…terkesan curhat KOYA saja…….

  1. sekolah rsbi t sebenarnya justru kekurangan calon murid baru. klu dlihat dr seleksi tes masuk rsbi lebih byk yg gk lulus, namun karena adanya t terpaksa diterima wlwpn pas2an sdm’a. justru sekolah rsbi yg akan mati bkn swasta. krna kwlitas murid’a menurun. n yg brprestasi namun krg mampu tkut untuk mndftr
    pnghargaan untuk siswa brprestasi pn krg(mgkn guru brpkir ‘mrka udh ksh dkit j gk mslh’), untk byar spp 1 bln j msh krg…
    siswa yg msuk d sklah rsbi mrasa bngga, pdhl klu mrka tw sbnry mrk gk lolos tes, mrka kn malu besar(ato mrka dh gk pny kemaluan?)…-6

    • kenyataan dilapangan malah RSBI di black-campaign dengan sekolah berharga mahal…padahal di jogja sendiri sekolah RSBI jatuhnya malah lebih murah dariSMA biasa!!! piye jal….koya tenan to…padahal ortu yang dananya pas2an wis aras2en masukin anaknya disekolah RSBI

  2. RSBI ? kalo swasta ingin survive pasti modal besar untuk mewujudkannya*), Skolah Negeri? It’s OK jaminan punya nama pemerintah, saya sbenare miris dengan sertifikasi sepertinya ajang menurunkan wibawa guru, gimana nggak, sekarang guru sibuk mengurus portofolio. murid kurang diperhatikan peduli amat ama murid yang penting aku dah sertifikasi tunjanganku naek. ini fakta yang ada di bjngro ntah dtmpt lain

    • kalo penerapannya bener ..pake visitasi segala banyak guru yang gak lulus sertfikasi…kebanyakan fit and porpertest di bargain dengan duit….ini disinyalir lho….faktanya entah..ki kolor ijo kan bukan praktisi pendidikan….cuma tahu dari keluh kesah teman guru saja……..

  3. hehehe..ki kolor ijo telah menemukan tag line -nya !!!
    kalo kang opik dgn semoga bermanfaat-nya..
    lekdjie dgn dab-nya..
    maka ki kolor ijo sudah memiliki KOYA !!!!
    ok, time will tell lagh..:mrgreen:

    *areksuroboyonggakngertiartineKOYA

    • bagi anak2 yang kuliah ato nyekul di solo pasti gak asing ama istilah “koya”..”kakek-ane” atopun “pecas ndahe” itu cuma “umpatan” untuk suatu hal yang gak umum ato gak wajar……….

      • kalo di suroboyo dan sekitarnya, Koya = krupuk urang diremes sampai jadi bubuk, dipake untuk vampuran kuah soto ayam. Kuah menjadi lebih kental dan guriiihhhhhhhh..terutama pada soto lamongan,,,
        *dadimbayangnosotopakdjayus.com:mrgreen:

    • kebijakan dikdasmen ama dirjen dikti tiap daerah lain pak dosen…….namanya juga otonomi…..
      itu belum beasiswa ato riset ke luar negri…….hemmm…..padahal efeknya kurang mengena……….ilmu tetep dipek dewe……….gak dibagi!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s