JANGAN SIMPAN BOM DI DAPUR II

hiks…….beberapa teman banyak yang menanyakan tentang standart2 pembuatan tanki bertekanan (PRESSURE VESSEL)…

di indonesia acuan2 manufacture tanki bertekanan ada 2 pada dasarnya…refer ke API 510/API650 (for storage) atau ASME section VIII…nah biasanya pabrikan oil & gas seneng refer ke API 650..sedang pabrikan food & baverage lebih suka refer ke ASME section VIII.

dalam pembuatannya..gambar As-built/gambar desain jadi..akan mencantumkan kode2 standart yang dipakai..di indonesia setahu saya ada yang mengacu ke migas..standart ditetapkan oleh badan MIGAS..ada juga standart yang mengacu pada DEPNAKER..kedua standart ini refer ke ASME.

Untuk beberapa pressure vessel..user juga sering memesan dalam standart ASME Code dan ASME Stamp…uji kelayakan ini biasanya disaksikan oleh orang2 ASME sendiri yang tentunya bersertifikat!!

TRUS untuk tabung Elpiji 3KG kok refer/mengacu ke standart SNI??

nah disini saya juga bingung (bener2 gak tahu)..standart SNI itu standart yang bagaimana? (kalo ada yang tahu tolong share) soalnya bertahun2 penulis menjadi inspektor pressure vessel belum pernah melakukan uji kelayakan tangki bertekanan dengan spek SNI!!

dalam dokumen MDR (Manufacturing Data Report)/ approval fabrication tidak ditemukan stamp SNI…jangan2 tabung elpiji yang dibuat memang tidak ada dokumennya/approval fabrication-nya…weh..weh…weh…repot!!!

pantes..jika ada kegagalan ….atau tabung bocor tidak ada yang tanggung jawab!!!

tulisan diatas cuma intermezzo atas carut marut tabung bertekanan yang sering makan korban!!

regulator otomatis..begitu kompor mati gotri akan menyumbat aliran gas dari tangki

lanjut ke regulator yak…..untuk menghindari kebakaran akibat kompor gas, regulator wajib woke!! disini berlaku ada harga ada rupa…wew…bosone aneh..maksudnya ono rego ono rupo….sebagai gambaran pada tabung elpiji yang ada di SPBBE juga pake regulator..harganya kalau dibelikan HSX 125 baru bisa dapat selusin…nah sekarang bandingkan dengan yang diberikan gratis oleh pertamina..atau yang harganya 40ribu..inilah mengapa regulator suka ngadat!! kalau mau aman bapak2/ibu2 bisa membeli regulator yang memakai sistem automatic valve regulator..jadi begitu kompor mati gotri yang ada didalam regulator akan menyumbat aliran gas…….yang mahal stamp ngikut standart Amerika..bukan SNI

Karet pada nozel juga penting..meski pake regulator impor tetapi seal/karetnya jelek juga tidak menjamin aman dari kebakaran

seal nozzel udah jelek..beli yang baru dan ngepas ama tonjokan regulator

nah yang ketiga …yang perlu dicermati adalah selang gas!! pada pembagian kompor cuma2 oleh pertamina..selang gas tidak bermutu dan gak ada stamp-nya…bahaya buk!!! selang item itu mudah retak dan bocor…saya yakin kebocoran dan kebakaran banyak berasal dari selang…wew…yakin tapi tanpa data……

nah segera ganti jika masih yang model item..dan selalu ganti setiap setahun sekali meski terlihat masih woke…jika takut bocor..balut pake isolasi kertas..sehingga kebocoran dapat diminimalkan!!!

jika gak punya duit...balut pake isolasi kertas!!!

nah ternyata ..semua aksesoris dan tabung dah lewat setahun..setelah pembagian cuma2…..segera ganti dan remajakan peralatan yang satu ini…..sayangi diri dengan menjinakkan elpiji didapur…………share jika ada pengalaman berharga!!!

12 thoughts on “JANGAN SIMPAN BOM DI DAPUR II

    • sperti mbok-ku pakdhe…back to kayu….meski dah tak belikan peralatan yang mahal dan berkualitas..tapi aku kan gak bisa jamin kualitas tabungnya…??!!!

  1. misale aku koment ngene:

    wah informasi berguna
    postingannya mantab sekali
    mohon kunjungan balik

    HUAHAHAHAHHAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHAAHAHAHHA
    ***yen entuk komentar ngono biasane nemu neng blog liya yo komentare padha***

    ben ra OOT iya ki, aku yo meh nulis ha yang besangkutan dengan BOM rakyat ini

    • komen yang monoton..kuwi do arep ternak blog pakdhe..ben oleh link wokeh…..kalo disini just share ajah..gak bisa shodaqoh duit yo..bagi2 ilmu…soale duweku yo mung ilmu sing wis nate dilakoni/dialami…so..mung niat ibadah aja..gak lebih…

    • semua barang2 tersebut bahaya bro..cuma do ora ngerti anglehe (cara ngurusnya)…..yang bikin bahaya itu bocornya..bukan tabungnya….sebab kebakaran terjadi karena bocor….nah kebocoran bukan dari tabung tapi dari nozzle keatas nyampe kompor!!! pokonya tempatkan tabung diarea cukup udara…….
      merk swasta jelas lebih aman…soale dia kan jaga image….aku juga pernah pake selama 5thn kok..pas disolo….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s